Repainting Felixia.

Projecto repainto..!!! OK, kali ini mau bercerita dikit soal projek akhir tahun kemaren. Repaint si Felixia hihihihi…. Sebenarnya hasrat pengen rubah tampilan udah lama sih, mungkin udah setahun belakangan. Sempet galau juga antara mau di repaint sendiri, pake jasa atau malah di kasih striping aja. Akhirnnya nekat juga repaint sendiri, pas liat istri mau cuti melahirkan, kesempatan nih ada motor nganggur, jadi si felixia bisa di obrak abrik heheheh……

Untuk urusan cat mengecat bisa dibilang masih nubie banget ane, selama ini cuma pengalaman ngecat barang2 kecil, macam helm, sepeda dll. Dan untuk proyek kali ini pun cuma ngandelin cat semprot kaleng, a.k.a pylox kalo kata orang awam hehehe…:D, karena keterbatasan alat juga sih😀 Rada nekat juga ketika memutuskan ngecat body motor pake pylox, soalnya banyak yang bilang kalo hasilnya ngga bisa sebagus cat pake kompresor, dan ngga awet. Mungkin juga banyak yang mikir, ngga sayang tuh body motor ori dibuat eksperimen hihihiihi…. kalo sayang mah ngga bakalan di pake nih motor, nongkrong aja di rumah *pikir ane🙂.

Ya sudahlah, karena udah mantab dan yakin, langsung deh belanja aja bahan2nya. Sesuaikan dengan desain di atas, ane pake 6 warna, yaitu:

  • Hitam metalik, merek Diton
  • Merah, merek Diton
  • Putih, merek Diton
  • Biru, merek Pylox (sempet susah nih cari yang biru, tadinya mau cari Blue Shogun tapi ngga ada, dapetnya malah Adm. Mighty Blue)
  • Epoxy (primer)
  • Clear

Sedang untuk alat2 nya:

  • Amplas tentunya, di sini ane pake grit 120, 240 dan 1000🙂
  • Potongan sendal bekas, buat ngamplas, jadi hasli amplas bisa merata dan tangan ngga cepet ancur kena amplas.
  • Masker, biar mengurangi efek negatif menghirup cat.
  • Sarung tangan, kalo2 tangannya ngga mau kotor kena semprot cat heheheh.. walaupun jadinya malah ribet😀
  • Tali/gantungan atau apalah, buat gantung objek yang mau di cat atau di jemur.

Kenapa ngga pake satu merek? ya karena dapetnya gitu, ngga semua merek ada warnanya hehehehe… jadinya deh gado2 gitu deh😀.

Oh ya, sebelum mulai proyek ini, ane sempetin dulu buat konsultasi dan cari tutorial kesana sini, salah satunya sama si Dhey hehehehe…. Kalo kata si Dhey sih mending di cat dari nol aja, artinya di kelupas dah tuh semua cat aslinya, baru di kasih epoxy atau primer, lalu baru di lanjut dengan cat sesuai warnanya, terakhir di clear tentunya, 

Gini nih step2 detailnya:

  • Cuci dulu bidang yang mau di cat.
  • Wetsanding, amplas bagian yang mau di cat dengan di campur air sabun, biar ngga cepet habis amplasnya. Untuk proses pengelupasan cat ane pake grit 120, tadinya pake grit 240 tapi terlalu lama heheheh…. untuk pemilihan grit amplas mungkin tiap orang bisa beda2 ya CMIIW🙂.
  • setelah semua cat hilang, ane langsung hajar lagi pake grit 1000, biar halus maksudnya.
  • Keringkan, setelah yakin kering baru di kasih epoxy, tipis aja, kasih 1-3 layer, tunggu kering.
  • Setelah kering baru di wetsanding lagi pake grit 1000, biar halus lagi hehehehe….. keringkan lagi ya.
  • Setelah di keringkan, biasanya bisa makan waktu 1 hari, baru deh di timpa cat yang sesuai warna yang kita mau.. pelan2 aja, tipis aja dulu, kasih 1-4 layer seusai selara😀 Habis itu di keringkan lagi deh😀.
  • Kalo udah kering, baru di kasih clear, biar catnya awet dan ngga ngelupas, prosesnya sama kayak pas ngecat, tipis 2 kasih 1-4 layer🙂. Setelah kering, jadi deh hehehehe.. simpel kan😀

Sebenarnya ada 1 proses lagi, yaitu polishing dan waxing, jadi setelah di clear, di amplas lagi pake grit yang lebih halus, 1500 atau 2000 misalnya, setelah jadi butek, baru di kompon biar kinclong. Fungsinya sih selain bikin kinclong juga buat ngilangin efek orange peel nya, alias kulit jeruk dari cat sempro kaleng. Untuk proses 1 ini sengaja ane tinggal, soalnya waktu udah mepet dan makan biaya juga hehehehe…:D Alhasil catnya malah jadi ngedoff wkwkwkw… entah karena ngga melakukan polishing atau salah pilih tipe clear :)) Tapi jujur, malah ane lebih seneng, jadinya ngga perlu repot2 moles motor biar kinclong lagi, jadinya buluk😀. *mencobamenghiburdiri :p

Step2nya sih cuma gitu aja, cuma mungkin yang rada ribet kalo pas ketemu proses masking, yaitu pas di satu panel kita mau kasih cat lebih dari satu warna, karena kita mesti tutup sana tutup sini hehehe… Intinya sih butuh kesabaran, ketelitian dan sedikit keberuntungan kalo mau ngecat, kenapa ane bilang beruntung, ya kadang kita juga bakalan nemuin nozle cat yang mendadak gila, alias semprotannya jadi kacau wkwkwkw…. Munkin ini salah satu kelemahan cat semprot kaleng, kekuatan semprotannya ngga bisa kita atur sendiri, jadinya ya antara kaleng pas penuh ama mau habis tuh bisa beda hasil semprotannya, atau malah nozle yang emang dari awal udah cacat, kelamaan di gudang penyimpanan mungkin wkwkw…😀

Ok deh, dari pada kebanyakan teori, langsung praktek aja ya. Cekidot!!!!

Di telanjangin dulu ya..:D

Siap buat di obrak abrik:mrgreen:

langsung deh hajar…!!!!! 

Cuci-amplas-cuci-amplas-cuci-amplas…..:D

Mulai dengan panel kecil dulu, buat uji coba😀

Kelotokin dulu cat lamanya😀

Setelah halus, baru deh di semprot Epoxy, buat dasaran catnya nanti

Setelah kering, biasanya bisa sampe satu hari buat ngeringin epoxynya, pa lagi kalo cuaca kurang mendukung bisa lebih lama lagi. Setelah itu baru deh di timpa cat sesuai warna yang di mau🙂

Oh ya, untuk tempat pengecatan, lebih baik yang ngga berdebu, syukur2 bisa di dalem garasi, tapi dengan sirkulasi udara yang baik ya, biar ngga keracunan hehehe… soalnya kalo terlalu berdebu bikin hasil cat kotor kena debu.

Dan kalo bisa saat pengerjaan lebih baik di lakukan saat musim kemarau, jadi proses pengeringan bisa cepat dan maksimal, ngga kayak ane, ngecatnya pas musim hujan mulai, maklum waktu dan kondisi ngga kompak😀

di jemur dulu🙂

Yup, kurang lebih begitulah proses pengecatan Felixia kemaren, untuk waktu pengerjaan sendiri biasa ane lakuin kalo pas libur kerja, mostly weekend, jadinya emang lama sih, 2 bulan lebih kalo ngga salah🙂. Itupun bisa ane bilang sedikit terburu di akhir2 waktu, soalnya motor istri udah mau di pake kerja lagi, jadi ya ngejar waktu juga. Dan untuk hasil akhirnya sih, bisa di bilang ngga bagus2 banget, soalnya secara detail masih kurang, kadang ada cat yang keluar, cat kurang rata, atau malah ngga kecat hihihihi…:D As I said before, ngecat emang butuh kesabaran, ketelitian dan skil tentunya😀

Dari semua proses yang ada, menurut ane proses ngamplas yang paling melelahkan😀, dan proses nyemprot yang paling seru hehehe… Tapi, terlepas dari hasil akhir, opini orang dll, ada sensasi sendiri ketika semua proses itu berakhir, seru, senang, excited dll semuanya jadi satu🙂 Munkin ane memilih cara tersulit untuk mempercantik atau malah memperburuk tampilan motor ane, karena dengan menyerahkan semua proses di atas ke tukang cat mungkin hasilnya akan jauh lebih baik. Tapi, ada kebanggan tersendiri ketika mengingat semua proses dia atas, mulai dari ide, ngegambar desain sampai eksekusi di lakukan sendiri hehehehe….😀 Puaslah😀

Ok, sekian dulu, untuk photo2 hasil akhirnya next article aja ya, biar bisa lebih puas liatnya heheheh….

Special thanks to, 

  • Dhey, buat advice dan supportnya
  • Kaskus, buat tuorial dan sharing ilmunya
  • Customspray.com, buat video2 ajibnya🙂

23 thoughts on “Repainting Felixia.

Silahkan di komentari..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s