My Decade on Two-Wheels part-2

My Decade on Two-Wheels part-2. Yeah akhirnya jadi juga nih part 2 heheheh… Lama juga ya jaraknya dari part-1, ya karena nulis itu juga butuh persiapan yang lumayan banyak, pensil, kertas, waktu, dan tentunya mood serta inspirasi heheheh… gpp lah, blog sepi gini juga kok😀. Ok di part-2 ini ane mau cerita soal gimana kehidupan bermotor ane pasca putus lulus sekolah, dan bekerja. Serta soal gimana cara pandang ane soal motor dan bermotor itu sendiri.. udah lah langsung di simak aja ya, kelamaan😀

2007 lulus sekolah, dan akhirnya ane mendapatkan impian ane pada waktu itu. Lulus langsung kerja hahahahah… sesuatu bangetlah buat ane yang emang ngga berencana buat yang namanya kuliah, ngga ada duitnya soalnya🙂. Tahun pertama kerja, duit habis entah kemana, maklum masih bujang, muda dan bertenaga hahaha… Baru deh di tahun ke-2 mulai mencanangkan nabung buat beli my first motorcycle, soal itu bisa di baca di sini😀

Sebagai anak muda, penuh dengan adrenalin dan rasa penasaran, di tambah baru punya motor, apa lagi kalo bukan kebut2an yang di cari hehehehe… Yup layaknya anak muda pada saat ini, yang baru2 kenal ama yang namanya motor, ane pun terobsesi sama yang namanya top speed.. Tiap ketemu jalan kosong pengennya gas polllll…. Ketemu rider lain di jalan, rasanya pengen ngadu motor.. yah pokoknya selalu beranggapan motor ane lebih kenceng, lebih ok dari motor lain wkwkwkwkw…. Padahal mah aslinya tetep aja bebek lelet :p

Semua itu berakhir ketika usia mulai bertambah, kesadaran akan safety dalam berkendara bertambah, serta sadar juga kalo power motor berbanding lurus dengan power dompet :p Jatuh? wah udah sering, dari jamannya belum punya motor sendiri, sampai punya motor sendiri jatuh sih udah sering. Mulai dari jatuh sendiri, jatuh sama temen, sampai nabrak  anak orang…:( Yah, semua pengalaman itu akhirnya membawa ane ke suatu step dalam kehidupan bermotor ane sendiri. Sekarang jauh lebih hati2, lebih kalem, dan sebisa mungkin mengontrol emosi serta ningkatin skill dan teknik tentunya..:) Terlebih lebih sekarang udah punya anak-istri.😀

Cornering, jujur hal inilah yang udah membawa cara pandang ane soal bermotor menjadi berbeda. Pertama2 kenal istilah cornering dari forum2 internet, ride from hell kalo ngga salah dulu komunitas pertama yang ane tahu, trus komunitas2 online lainnya, sampai dulu iseng2 donlot videonya mbah Keith Code, Twist of The Wrist II kalo ngga salah😀. Tapi bukan berarti sekarang ane jadi dewa cornering or something like that. Ane belajar kayak gitu cuma buat lebih safety aja di jalan raya, walaupun sampai sekarang juga lom berhenti belajar😀

Setelah 10 tahun, pada akhirnya ane berada di satu titik dimana ane menjadi ngga peduli… Ya, ngga peduli apakah motor ane lebih kenceng dari motor orang lain? Apakah motor ane lebih bersih dari motor orang lain? Apakah motor ane lebih keren dari motor orang lain? Apakah cara berkendara ane lebih keren dari orang lain? dll dll dst dst…. Sekarang ane cenderung lebih mikirin, apakah cara berkendara ane udah bener? Apakah cara berkendara ane udah aman bagi ane maupun orang lain? Dan tentunya apakah ane udah bisa menikmati saat2 berkendara itu sendiri…..

Dan bukankah kenikmatan berkendara hanya diri kita sendiri yang bisa merasakannya?

4 thoughts on “My Decade on Two-Wheels part-2

Silahkan di komentari..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s