My Decade on Two-Wheels Part-1

My Decade on Two-Wheels, seems like My Decade on Old Trafold nya Wayne Rooney huh..???😀. 10 tahun, ya, kurang lebih 10 tahun sudah ane mengenal dunia otomotif, khusunya roda 2/motor. Terdengar lama? mungkin, tapi jangan beranggapan bahwa 10 tahun adalah masa di mana hari2 ane di habiskan dengan motor😀. Karena boleh di bilang ane intens berhubungan dengan motor dimulai sekitar 3 tahun lalu, tepatnya ketika ane punya motor untuk pertama kalinya, seperti cerita di artikel ini😀. Buat ane 10 tahun itu adalah proses, proses buat ane untuk mengenal apa itu otomotif, apa itu motor, gimana itu naik motor dan tentunya gimana hidup itu sendiri😀.

Pastinya, ane lupa kapan pertama kali ane kenal ama dunia otomotif, khususnya roda 2. Kalo tidak salah waktu itu ane lagi seneng2nya liat acara otomotif di tipi, pas  Doohan masih merajalela di  GP500, dan Repsol Honda masih digdaya dengan kuartet pembalapnya, atau ajang WSBK yang sempet mampir ke Sentul, serta acara otomotif lainnya di tipi2, RODA  di Indosiar misalnya kalo ngga salah inget. Secara tidak langsung kegemaran ane tadi membuat ane semakin senang, dan tertarik akan dunia otomotif, khususnya soal motor, selain tentunya racun2 tabloid otomotif yang sering di beli sama kakak2 ane. Sekalipun pada waktu itu kami lom punya yang namanya sepeda motor wkwkwkw… Pada waktu itu lom eranya motor plus, masih tabloid Otomotif keluaran gramedia group kalo ngga salah.

Ketika masuk SMP, akhirnya kakak tertua ane beli motor pertamanya, waktu itu kalo ngga salah Yamaha RX King, yang hanya bertahan 1 hari wkwkwk..soalnya salah beli, sok breaker mati, cat repaint dll, maklum waktu itu masih nubie jadi di kadalin ama penjual motor😀. Kemudian ganti lagi dengan motor lain, yang ane sendiri ngga ingat, karena kakak ane ini doyan gonta ganti motor, untung ngga doyan gonta ganti bini #eh. Sampai pada akhirnya beli sebuah Honda GL Pro lansiran 1997, warna ijo ireng😀 one of the best motorcycle I ever ride😀. Yup, inilah motor pertama yang ane kendarai, pertama kali belajar naik motor juga pake nih motor, dan sayangnya hanya sekali saja ane pake tu motor seumur hidup. Karena cuma sekali aja ane di kasih kepercayaan naik tu motor, itupun dengan kakak ane bonceng di belakang, namanya juga latihan hehehehe…

Proses belajar naik motor ane berlanjut dengan beberapa motor, mulai dari Yamaha Force 1, Kawasaki Kaze R, another GL Pro, Jupiter Z, dll, ya seperti di tulis di atas, kakak tertua ane emang hobi gonta ganti motor, yang sering bikin jengkel orang tua xixixi… Tapi ya gitu deh, cuma sekedar pake aja buat pergi kewarung atau muter2 kampung,  karena memang bukan punya ane pribadi sih😀. Berhubung masih kecil, ya teknik bermotor ane juga masih pas2an, dan cenderung mengandalkan nyali dan kenekatan, istilahnya tahu gas ama rem doank aja dah bagus hehehehe… Dan soal ilmu permotoran pun kebanyakan ane dapet dari omongan orang, dan tentunya baca2 tabloid2 otomotif, yang lagi booming waktu itu, Motor Plus dengan rubrik favorit ane itu Cepot, alias cewek knalpot wkwkwk… Yup dari SD sampai SMP ane emang rajin baca yang namanya Motor Plus tadi, tahu sendiri kan gimana kualitas nih tabloid xixixixi….

Ketika beranjak remaja, tepatnya ketika masuk STM, ane pun masih belum yang namanya punya motor sendiri, bahkan meminta pun tak berani, karena kondisi keluarga memang tidak memungkinkan. Jauh dari kondisi remaja pada jaman sekarang, yang SMP aja udah minta motor sendiri :nohope, tapi it’s okay ane bisa menerima dan mengerti semua kondisi itu🙂, walaupun kadang ngiler juga liat temen2 seumuran pada naik motor😦.  Pada masa ini, hobi otomotif ane biasa tersalurkan hanya lewat pinjem motor kakak atau temen di sekolah, dan intensitas ane naik motor pun meningkat, karena sering di kasih kepercayaan buat nganter emak ke pasar hehehehe…:D

Lulus sekolah, tepatnya tahun 2007, ane langsung dapet kerja, sesuatu banget lah pokoknya waktu itu, emak ane sampai nangis pas tahu kalo ane dapet kerja begitu lulus sekolah, seperti ada beban berat yang jatuh dari kedua pundaknya🙂. Mungkin ini salah satu momen indah yang masih ane inget sampai sekarang, even ane kadang paling susah buat inget2 momen2 hidup ane sendiri wkwkwkwkw…. Dan mulailah babak baru dalam hidup ane, kerja dan hidup jauh dari orang tua😀.

Well, mungkin ane ngga seberuntung remaja lain pada waktu itu. Yang punya motor sendiri, sekolah bisa bawa motor atau mobil, uang saku banyak dll. Tapi setidaknya ane punya orang tua yang mengerti ane, melindungi, mengayomi, dan selalu berusaha memberikan yang terbaik buat ane dan bisa bikin ane jadi seperti sekarang itu udah bersyukur banget lah, mengingat masih ada yang tidak seberuntung ane dalam hidupnya🙂. Serta keluarga yang senantiasa memberikan momen2 bahagia, even dalam segala keterbatasan yang ada🙂.

Mungkin itu sebagian kecil perjalanan hidup ane yang masih bisa ane inget sampai sekarang. Biasa aja? mungkin. Kurang inspiratif? bisa jadi. Ngga seru? entahlah. Apapun itu, inilah bagian proses pendewasaan bagi ane, karena momen2 inilah akhirnya ane bisa sampai disini. Terima kasih sudah sudi membaca, dan maaf kalo artikel ini ternyata buang2 bandwidth dan waktu anda2 sekalian, karena ternyata isinya yang kosong. Dan semoga part 2 nya bisa lebih baik dari ini😀

Sumber foto : http://theselvedgeyard.wordpress.com/2012/03/11/living-the-life-old-school-1970s-biker-photography-poetry-book/

17 thoughts on “My Decade on Two-Wheels Part-1

    • kalo naik motor mah cepet om prosesnya, tinggal duduk, puter kunci kontak on, nyalakan udah deh jalan :d

      yang lama itu proses buat paham gimana naik motor yang baik dan benar🙂

    • heheheh…

      my life, my story, my fuckin way, and my destiny of course😀
      mungkin artikel ini akan bercerita hal lain, kalo hal2 di atas ngga ane alami
      atau mungkin blog ini ngga pernah ada kalo ane ngga pernah baca tabloid otomotif hahahaha…:D

  1. Ehehehe….Kisahnya mirip aye abis Bang….

    Otomotif Group era Willy Dreeskandar, M+ era Posh & Shit….

    “Well, mungkin ane ngga seberuntung remaja lain pada waktu itu. Yang punya motor sendiri, sekolah bisa bawa motor atau mobil, uang saku banyak dll.”

    Mungkin kalau Bang Kolor merasakan 3 hal diatas, keberuntungan yang “hakiki” yaitu Vision of Life mungkin gak akan didapet Bang…

  2. Jujur ane bingung om…mau seneng ato mau sedih ya…Disisi laen jd kpercayaan emak buat nganter kepasar,wktu yg tepat buat belajar motor,ini ane senengnya om….tapi disisi laen ane sedih om…gbs nganter emak ane lagi buat kepasar,jgnkan kepasar,skrng buat liat aja perlu wktu plng kelampung,smpe dirumah hrus berngkat lagi ke makam buat tengok emak ane yg biasa ane anter kepasar sekaligus ane bljar motor……sedih memang,tp inilah hidup yg harus terus berjalan…..

    SO…Manteb om critanya,sedikit cerita banyak makna…..

  3. ternyata gak percuma ane beliin tabloid otomotif sama M+ sampe menumpuk…biarpun kadang nyisihin uang saku 3 hari buat 1 tabloid..hehe

    #sekarang dimana tuh tumpukan edisi #1 M+…hehe

Silahkan di komentari..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s